setup mailserver

| Posted in Linux Server, Postfix, Project, Qmail

Untuk mensetup sebuah mailserver tidak makan waktu lama, dengan catatan semua software dan kawan-kawannya telah menjadi favorit makanan sehari-hari.

Minggu lalu via telepon aku deal dengan salah seorang yang membutuhkan jasa tersebut, dari perkenalan,teknis penginstalan, sampai deal harga semua via telepun, sangking ngebetnya nih orang pingin hari itu juga dilaksanakan, sampai dia rela antar komputer servernya ke tempat saya. Setelah saya bicarakan teknis dan apa-apa saja yang diperlukan akhirnya mengerti. Dan disepakati keesokan harinya untuk dilakukan di kantornya secara live.

Kebetulan dapat off  dari kantor, aku isi waktu dengan mendatangi kantornya di Gedung Patra Jasa Jl. Gatot Subroto. Aku hanya bawa cd netinstall Debian 4 Etch. Karena teknisnya insalasi sistem operasi on site, dan konfigurasi secara remote.  Untuk Instalasi sistem operasi Debian Etch untuk server hanya butuh waktu 1 jam jika tidak ada kendala berarti khususnya koneksi ke internet, karena untuk system instalasi dasar masih membutuhkan koneksi ke internet dalam tahap akhir instalasi ini. 1 jam selanjutnya aku seting essential program yang diperlukan dalam instalasi mailserver ini.  Bagian IT yang memakai jasanya ikut dan tampak serius melihat setiap proses instalasi ini, sembari belajar silahkan dilihat dan ditanya macam2 juga, kataku dalam hati. Stelah semua selesai termasuk menginstall ssh untuk keperluan remote kurang dari 3 jam aku pulang, karena ada janji dengan temanku urursan keluarga. Nanti malam dilanjutkan kataku, karena di sana servernya hidup terus jadi bisa remote nanti sebelum tidur menyelesaikan konfigurasi mailserver.

Malamnya aku remote ke mesinnya yang ada di lantai 17 Gedung Patra Jasa dari rumah menggunakan IM2. Lumayan cepat karena sama-sama masih dalam jalur IIX Indonesia, hanya lintas ISP saja.

Kebutuhan yang diinginkan client inilah adalah POP3, SMTP, Antivirus, Anti Spam, Webmail, Mail Admin via web, firewall.   Karena alur instalasi ini sudah sering kulakukan jadi tidak sulit lagi, semua berjalan cepat dan lancar.  Software-software yang di tanamkan ke servernya adalah : Qmail dkk, Vpopmail, Mysql, Vqadmin, Postifx, Amavisdnew, Spamassassin, Pyzor, Razor, DCC, SaneSecurity, Clamav, Aide, iptables, SquirrelMail, fail2ban. Tanpa basa basi server disana ikut saja apa yang kuketik, dan kurang dalam waktu 3 jam konfigurasi selesai. Testing create email baru, test mengunakan mailclient, smtp oke semua. Cek ketangguhan firewal oke(server sendiri kok di hack hehehhe…). Done !!

Besok pagi ngantor seperti biasa dan koordinasi dengan bagian IT nya, bahwa pekerjaan telah selesai, tinggal training dan tanya jawab dalam mengadministrasi mailserver tersebut.

migrasi mailserver

| Posted in Linux Server, Postfix, Project, Qmail

Seminggu lalu aku baru menyelesaikan pemindahan mailserver lama ke mailserver baru. Pergantian hardware fisik mailserver ini dilakukan karena pada server lama sudah menunjukkan gejala yang menakutkan seperti harddisk failure. Di sisi lain alasan pergantian hardware mailserver adalah saat saya cek menggunakan vmstat, status “pi” dan “po” diatas 0, sehingga memerlukan tambahan RAM.

Mailserver ini berfungsi sebagai POP3, SMTP, Webmail. Di kantor memakai 2 server mailserver. Server satu lagi khusus untuk SMTP dan backup MX(Mail exchanger). Jadi migrasi mailserver ini dilakukan pada server MX 1. Biasannya sysadmin mempunyai beberapa cara dalam melakukan proses migrasi, diantaranya dengan sistem cloning dan sistem install konfigurasi ulang dari awal. Cara cloning paling gampang tapi beresiko, aku memilih cara install konfigurasi dari awal semua komponen software mailserver. Walau banyak proses dijalanin, tapi bisa lebih memahami satu persatu proses dan konfigurasi apa yang dilakukan untuk pengoptimalan dan pemakaian versi terbaru dari setiap software yang terinstall.

Perbedaan dalam konfigurasi mailserver baru ini adalah jika sebelumnya pada mailserver lama memakai konfigurasi Postfix, Amavisd-new, Spamassassin, Clamav, maka aku menghilangkan ketiganya dan menerapkan kombinasi konfigurasi Postfix, Postgrey+Geylising, RBL. Dari pengamatan cara terbaru ini lebih powerfull dalam menangkal spam dan good performance, dibanding memakai kombinasi Amavisd-new, Spamassassin,Clamav.

Migrasi ini harus hati-hati dan teliti karena didalamnya juga ada mail hosting banyak client kantor. Jadi diharapkan tidak satupun email yang hilang atau password yang berubah.  Secara garis besar langkah yang dilakukan dalam migrasi mailserver ini :

-Mailserver lama tetap up menjelang diistirahatkan.
-Install sistem operasi mailserver baru menggunakan sistem operasi linux dengan distro kesayangan saya yaitu mbah Debian yang saat ini sudah versi 4.0 dengan kode nama Etch.
Install dan konfigurasi software pendukung pada mailserver baru. Dalam hal ini  qmailpatch untuk pop3,  postfix dkk untuk smtp, daemontools, ucspitcp, vpopmail, courier, postgrey, vqadmin, mysql, apache, php,  sqwebmail, mailgraph, pflogsumm, fail2ban, dll. – Menyesuaikan konfigurasi qmail(/etc/qmail dan /var/qmail) dan postfix (/etc/postfix) – Memindahkan /home/vpopmail/domains dari mailserver lama ke /home/vpopmail/domains mailserver baru – Memindahkan /var/lib/mysql/vpopmail dari mailserver lama ke /var/lib/mysql/vpopmail mailserver baru – Mengganti ip mailserver baru menjadi ip mailserver lama, mailserver lama down, untuk selanjutnya mailserver baru Trial dan Live. – Optimalkan firewal pada mailserver baru. – Terapkan rsync untuk backup transfer data dari mailserver baru ke mailserver lama. – Monitoring & Maintenance

Selengkapnya (Instalasi dan Migrasi)

Using the Post Master Service of Major ISPs

| Posted in Postfix, Qmail